Ajari Anak Kelola Uang dari Uang Saku

Mungkin banyak orangtua yang bingung bagaimana cara mengelola uang kepada anaknya. Dan hal ini sebenarnya bisa dilakukan melalui pemberian uang saku.

“Pemberian uang saku akan membiasakan anak memegang uang, mengambil keputusan keuangan, dan mengelola keuangan sendiri,” ujar Diana Sandjaja, seorang perencana keuangan Tata dana Consulting, seperti yang dikutip dari kontan.co.id, oleh kompas.com.

Maka dari itu, kata Diana, hendaknya para orangtua berpikir pemberian uang saku bukan didasarkan pada memenuhi kebutuhan pribadi sang buah hati di sekolah saja, melainkan pembelajaran mengenai perencanaan keuangan juga.

Meski demikian, Diana mengingatkan bahwa pelajaran mengenai pengelolaan keuangan ini mesti bertahap.

“Seperti pelajaran di sekolah, (pembelajaran pengelolaan keuangan) ini harus bertahap. Pelajaran anak SD tentu berbeda dengan anak SMA. Begitu pula pemberian uang saku,” imbuhnya.

Bukan hanya nilai atau besar uang saku yang berbeda, Diana bilang, sistem dan tanggung jawab anak pada beda tingkatan juga mempengaruhi tahapan pembelajaran.

“Untuk anak kelas satu SD, misalnya, belum bisa membedakan nominal uang dan cara transaksi yang benar,” ujar Diana memberi contoh.

Pada usia itu, menurut Diana, orangtua bisa sesekali memberikan uang pada buah hati untuk sekali transaksi. “Tahap ini lebih bersifat pengenalan,” tambah dia.

Seiring kenaikan jenjang sekolah, anak juga bakal semakin pintar berhitung. Pada saat itulah, orangtua bisa memercayakan pemberian uang saku sesuai kebutuhan anak. Misalnya, menyerahkan pengelolaan uang transportasi selain uang jajan harian.

Bahkan, bagi anak-anak di tingkat SMP, perlu juga diberikan uang saku untuk kebutuhan sosialisasi. Karena anak-anak pada usia ini umumnya sedang senang-senangnya berkumpul bersama teman, termasuk makan bersama atau menonton bioskop.

Biaya pulsa telepon bisa juga dimasukkan sebagai komponen uang saku. Pastikan saja, orangtua telah menakar masing-masing biaya yang dihitung sebagai bagian uang saku, agar pemberian duit ini cukup tanpa perlu berlebihan juga.

Jika kelihatannya anak bisa menganggarkan dengan tepat dan mampu mempertanggungjawabkan penggunaannya, orangtua sudah bisa memulai mengatur ulang frekuensi pemberian uang saku.

Perencana keuangan mengingatkan, pengaturan frekuensi pemberian uang saku juga harus bertahap dan disesuaikan dengan usia dan kesiapan anak dalam mengelola keuangan.

“Pemberian uang saku harian merupakan langkah awal bagi anak untuk belajar. Jika anak bisa mempertanggungjawabkan, berarti ia bisa naik tingkat ke sistem mingguan,” ujar Diana.

Pemberian uang saku bisa diperpanjang waktunya menjadi bulanan, lanjut Diana, bila anak terbukti bisa mengelola dan mempertanggungjawabkan uang sakunya saat diserahkan mingguan. Jika sebaliknya, uang jajan sudah habis sebelum akhir periode pemberian, anak belum siap mengelola keuangannya.

Pada kondisi anak belum siap, orangtua sebaiknya belum memperpanjang periode penyerahan uang saku. Jangan sampai frekuensi pemberian uang saku sudah diperjarang menjadi bulanan, anak malah sudah kehabisan duit pada tiga hari pertama bulan itu. (Adm)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini